Kesederhanaan, Kunci Hidup Para Orang Terkaya Ini

27 August 2014

Seseorang tak mungkin kaya dengan menghabiskan semua uang mereka. Membelanjakan lebih sedikit dari apa yang dihasilkan adalah cara sederhana untuk mempertahankan pundi-pundi harta. Sejumlah miliuner sampai triliuner kelas dunia bahkan punya ide yang ekstrem. Dengan berbagai alasan, dari ngirit, untuk amal, sampai soal pilihan hidup atau keyakinan.

1. Warren Buffett

Investor legendaris Amerika Serikat,  Warren Buffett punya kekayaan yang ibaratnya tak bakal habis sampai tujuh turunan: US$ 54,6 miliar atau Rp 535 triliun. Tapi lihat gaya hidupnya: ia masih tinggal di rumah 5 kamar tidur yang dibeli 55 tahun lalu seharga US$ 31.500 atau Rp 308 juta plus perabotan lawas.

2. Carlos Slim Helu

Sebagai salah satu orang terkaya di dunia, Carlos Slim Helu memiliki harta senilai US$ 67,2 miliar atau Rp 658 triliun. Tapi ia masih tinggal di rumah sederhana yang ia miliki 30 tahun lalu. Kamar tidurnya "seukuran sebuah kamar hotel di Manhattan". Tak seberapa luas.

3. Mark Zuckerberg

Pendiri Facebook, Mark Zuckerberg nyaris memakai pakaian yang sama setiap hari: kaus abu-abu. "Lemariku berisi sekitar 20 kaus abu-abu persis seperti ini," kata dia kepada NBC's Today tahun lalu. Dia mengendarai Acura TSX berharga lumayan US$ 30 ribu dan rumah yang tak murah seharga US$ 7 juta. Masih tak sebanding dengan kekayaannya yang mencapai US$ 13.3 miliar atau Rp 130 triliun.

orang-orang terkaya di dunia


4. Chuck Feeney

Salah satu pendiri Duty Free Shoper, Chuck Feeney memilih mendonasikan sebagian besar kekayaannya yang lebih dari US$ 6 miliar atau Rp 58 triliun untuk amal. Ia juga tak gengsi berbaur dengan penumpang lain di kelas ekonomi.

"Duduk di kelas utama tak membuatku tiba di tujuan lebih cepat," kata dia. Yang luar biasa, Chuck Feeney tak punya rumah, mobil, dan masih setia memakai jam tangan yang ia beli seharga US$ 15 atau kurang dari Rp 150 ribu.

5. Ingvar Kamprad

Pendiri Ikea, Ingvar Kamprad juga memilih naik pesawat di kelas ekonomi, kalau bisa di maskapai penerbangan murah biar hemat. Suatu hari ia ditolak masuk ke malam gala pemberian penghargaan di bidang bisnis, gara-gara datang ke lokasi menggunakan bus!

Ingvar juga tak suka makan di restoran mewah. Express.co.uk melaporkan, makan bakso ala Swedia di kafetaria Ikea sudah memuaskan seleranya. Dan, diam-diam ia punya kebiasaan 'menilep' paket garam dan merica yang memang disediakan bagi konsumen. Ia juga mendorong para stafnya di Ikea untuk tidak menyia-nyiakan apapun -- gunakan kertas di kedua sisinya untuk menulis, matikan lampu saat meninggalkan ruangan.

6. T. Boone Pickens

Raja minyak dari AS, T. Boone Pickens punya uang sebanyak US$ 1,2 miliar atau Rp 11,7 triliun. Tapi, ia selalu belanja sendiri ke toko, membawa dan mematuhi catatan yang ia tulis sebelumnya, dengan membawa uang pas.

7. James Caudwell

Konglomerat di bisnis telepon genggam asal Inggris James Caudwell, punya harta lebih dari US$ 2 miliar. Namun, ia masih mencukur rambutnya sendiri. Sebelum pensiun, dari pada menghabiskan uang untuk beli bensin, ia memilih sepeda sebagai alat transportasi ke tempat kerja.

8. Azim Premji

Triliuner asal India, Azim Premji punya uang US$ 11,2 miliar atau Rp 109,7 triliun. Ia mengendarai mengendarai Ford Escape selama 8 tahun, sebelum menggantinya dengan Toyota Corolla. Lebih memilih hotel bertarif murah ketimbang bintang lima. Bahkan berhembus rumor, ia memakai piring kertas sebagai wadah hidangan dalam pesta pernikahan putranya.

9. Graham Hill

Pengusaha teknologi dan pendiri situs pendukung pembangunan berkelanjutan, Treehugger.com, Graham Hill yakin benar, makin sedikit barang yang kita miliki, perasaan kita niscaya makin bahagia. Ia tinggal di apartemen seluas 39 meter persegi, di mana segala perabotan, dari tempat tidur sampai meja kerja bisa dilipat (foldable)-- langsung ditarik dari dinding. Tak banyak makan tempat. Ringkes


RASULULLAH MUHAMMAD

Diakui atau tidak, inilah kesederhanaan ajaran hidup Rasulullah yang justru banyak diterapkan oleh mereka. Rasulullah mengajarkan kita, umatnya hidup sederhana. Terkutip dalam hadits dan kisah berikut ini:

Zaid bin Tsabit bertutur, “Anas bin Malik pelayan Rasulullah pernah memperlihatkan kepadaku tempat minum Rasulullah yang terbuat dari kayu yang keras dan di patri dengan besi. Kemudian Anas berkata kepadaku, ‘Wahai Tsabit, inilah tempat minum Rasulullah. Dengan gelas kayu inilah Rasulullah minum air, perasan kurma, madu dan susu.’” (HR Tirmidzi).

Aisyah RA menggambarkan bahwa suaminya itu tidak tidur di tempat yang mewah. “Sesungguhnya hamparan tempat tidur Rasulullah SAW terdiri atas kulit binatang, sedang isinya adalah sabut korma.” (HR At-Tirmidzi)

Hafshah saat ditanya, “Apa yang menjadi tempat tidur Rasulullah SAW?” Ia menjawab, “Kain dari bulu yang kami lipat dua. Di atas itulah  Rasulullah SAW tidur. Pernah suatu malam aku berkata (dalam hati): sekiranya kain itu aku lipat menjadi empat lapis, tentu akan lebih empuk baginya. Maka kain itu kulipat empat lapis.” Manakala waktu subuh, cerita Hafsah, Rasulullah SAW mengatakan, “Apa yang engkau hamparkan sebagai tempat tidurku semalam?” Aku menjawab, itu adalah alas tidur yang biasanya Nabi pakai, hanya saja aku lipat empat. Aku kira akan lebih empuk.” Rasulullah SAW membalas, “Kembalikan kepada asalnya! Sungguh, disebabkan empuknya, aku terhalang dari shalat di malam hari.” (HR At-Tirmidzi).

Mengapa "Singa Padang Pasir" ini sampai menangis? Umar pernah meminta izin menemui Rasulullah SAW. Umar mendapati Rasulullah sedang berbaring di atas tikar yang sangat kasar. Sebagian tubuh beliau berada di atas tanah. Beliau hanya berbantalkan pelepah kurma yang keras. “Aku ucapkan salam kepadanya dan duduk di dekatnya. Aku tidak sanggup menahan tangisku,” ujar Umar bin Khattab. Rasulullah yang mulia pun sampai bertanya kepada Umar, "Mengapa Engkau menangis, wahai Umar?"  “Bagaimana aku tidak menangis, wahai Rasulullah. Tikar ini telah menimbulkan bekas pada tubuh engkau, padahal Engkau ini Nabi Allah dan kekasih-Nya. Kekayaanmu hanya yang aku lihat sekarang ini. Sedangkan Kisra dan Kaisar duduk di singgasana emas dan berbantalkan sutera".

Lalu Nabi SAW berkata, "Mereka telah menyegerakan kesenangannya sekarang juga; sebuah kesenangan yang akan cepat berakhir. Kita adalah kaum yang menangguhkan kesenangan kita untuk hari akhir. Perumpamaan hubunganku dengan dunia seperti orang yang bepergian pada musim panas. Ia berlindung sejenak di bawah pohon, kemudian berangkat dan meninggalkannya," ujar Rasul SAW

Aisyah menuturkan betapa Rasulullah hanya mempunyai dua baju, tidur di atas daun pelepah kurma, perutnya selalu lapar, bahkan pernah diganjal dengan batu, dan sangat sedikit tidur. Rasulullah juga mengerjakan sendiri pekerjaan rumahnya, menambal baju sendiri, dan memerah kambingnya sendiri. Seperti itulah pekerjaan keseharian Rasululah, selalu memenuhi kebutuhan pribadinya secara mandiri, tanpa membebani keluarga atau orang lain. Jika beliau mau tentulah sangat mudah menggantikan pekerjaan itu kepada orang lain, karena beliau adalah kepala rumah tangga sekaligus kepala negeri Arab pada saat itu.

*Sumber: www.liputan6.com - www.nu.or.id
Share on :
Comments
0 Comments

No comments:

Post a Comment

 
Copyright © 2013-2017 Santrijagad
Didukung Oleh: Santri Foundation | Motto: Mengakar dan Merindang