Mbah Maemun: Kesinambungan Ulama dari Masa ke Masa

18 January 2016

Oleh: KH Maemun Zubaer, Sarang Rembang

Sungguh ada kebahagiaan yang sangat mendalam jika masih ada umat Islam yang berpegang teguh pada ajaran Ahlusunnah Waljamaah. Yaitu golongan yang mengikuti sunnah Nabi dan yang mengikuti kelompok sahabat Rasulullah saw. yang mengembalikan sesuatu kepada asalnya, Al-Quran dan Al-Hadits. Sebab keduanya itu saling berkaitan.  

Sebaik-baiknya zaman adalah zaman Rosulullah saw, terus zaman setelahnya dan setelahnya. Masa kenabian itu berjumlah 23 tahun, 13 tahun Rasulullah saw berada di Makkah dan 10 tahun berada di Madinah. Di masa ini merupakan masa pokok keislaman, banyak sahabat yang menyertai Rasulullah SAW, padahal Al-Quran belum ditulis, yang hanya di hati dan bibir. Setelah Rosulullah SAW wafat. Kekuasaan Islam pindah pada masa Asrorus shahabat. Islam terus berkembang, sehingga banyak sesuatu yang belum ada di zaman Rasulullah SAW diadakan oleh para sahabat. Pembuatan Baitul mal (zaman Abu Bakar as-Shidiq), penyatuan sholat tarawih ( sahabat Umar bin Khattab) dan pembukuan Al-Quran (zaman Usman bin Affan). Pembaharuan ini dijalankan karena menangapi suatu kebutuhan yang tidak bisa ditinggalkan. Ini bukanlah bid'ah sebagaimana yang dianggap oleh orang-orang awam, bahwa bid'ah itu menyesatkan.

Pada masa Abu Bakar, Al-Quran itu dikembangkan menjadi tulisan, yang kemudian disempurnakan oleh Kholifah yang ke tiga, Usman bin Affan. Pada zaman sahabat ini, Al-Quran masih berbentuk tiga kategori, Al-Quran yang masih di hati sanubari, Al-Quran yang berupa bacaan, dan Al-Quran yang sudah berbentuk tulisan. Namun di sini yang paling banyak dikerjakan sahabat adalah Al-Quran yang di hati, Sehingga dari prestasi ini membuat masanya adalah masa yang baik setelah zaman Rosulullah SAW. Sedikit sekali pada zaman sahabat yang hafal Al-Quran secara utuh. Yang hafal secara awal sampai akhir cuma enam orang. Kebanyakan dari mereka adalah hafal surat-suratan. Namun perlu diketahui, bahwa hafal Al-Quran itu tidak harus hafal semuanya. Sebab Al-Quran itu pembahasan sering diulang-ulang dengan gaya bahasa yang berbeda-beda. Isinya ada tujuh pembahasan, yakni: Mentauhidkan Allah, Memberi kabar gembira, Memberi kabar ancaman, Perintah untuk menjalankan perintah Allah dan menjauhi larangann-Nya, Nasehat- nasehat, Kisah-kisah dan Petunjuk. 

Zaman 100 H ke atas, masa Islam pindah dari zaman sahabat menuju zaman tabi'in. Di era ini, kemajuan islam terus berkembang terutama dalam ilmu pengetahuan. Ide-ide cemerlang terus berdatangan. Hingga pada masa khalifah Umar bin Abdul Aziz muncul-lah suatu gagasan yang brilian, yaitu pembukuan Hadits Nabawi. Dalam hal ini Umar memberi mandat kepada imam Az-Zuhri untuk menjadi pelopornya.

Masa 300 H ke atas, masa ini merupakan zaman di mana pemikiran akal semakin berkembang. Hingga suatu ketika, muncullah kaum Mu'tazilah yang selalu mengedepankan akal dari pada dalil naqli. Maka dari permasalahan ini, oleh imam Asy'ariyah dan Maturidiyah mengawinkan antara nash dan akal hingga muncul dalil yang namanya dalil naqli dan aqli. Era 400 H ke atas, ini adalah sanah yang dipelopori oleh Imam Abu Bakar Al-Bakilani. Di masa ini pembukuan kitab Fiqih terus disempurnakan. Muncul Madrasah Nizhamiyah yang mengeluarkan pemikir-pemikir Islam yang handal . Selain itu, muncul pula fitnah, berupa adanya kaum Syiah Qororiroh yang sangat kejam, menjadi baksil kemajuan Islam. Mereka mencuri Hajar Aswad yang di Makkah dan membantu orang-orang kafir untuk menguasai Baitul Maqdis dari tangan umat Islam.

 Tahun 500 H ke atas. Ketika umat Islam sebelum tahun ini terkena guncangan fitnah yang besar. Maka Allah meredakan fitnah tersebut lewat imam Al-ghozali, salah satu pengajar di Madrasah An-Nizhamiyah yang mempunyai salah satu murid yang "malang-malang putung rawe-rawe rantas", Sholahuddin Al-Ayyubi. Kelak ditangannya kejayaan Islam kembali. Beliau merebut Masjidil Aqsho dari tangan-tangan kafir, dan mengembalikan Hajar Aswad yang asalnya dicuri oleh orang Syi'ah ke tempat asalnya. Dimasanya juga, muncul pensyi'aran tentang acara Mauludiyah, yang merupakan bukti kecintaan terhadap Rosulullah SAW. Dan tidak kalah hebohnya, setelah imam Ghozaly, muncul imam Nawawi dan Rof'ii yang mana keduanya mengemas kitab karangan imam Ghozali.

Tahun 800 H ke atas telah lahir ulama, Imam Al-Bulqini. Kemudian setelahnya, muncul ulama yang agung, yang menghasilkan beberapa ilmu pengetahuan Islam yang dipelopori oleh imam Suyuti 1000 H ke atas, kitab-kitab Islam mengalami perkembangan. Sebab di masa ini muncul kitab Hasiyah yang dipelopopri sebagian ulama. Diantaranya Imam Zamzami dan kawan-kawannya. Kitab Hasiyah merupakan suatu kebutuhan untuk menjabarkan ilmu-ilmu yang ada pada kitab Matan dan Syarah. 1100 H ke atas, perkembangan ilmu pengetahuan Islam maju lagi, yaitu munculnya kitab Al-Barzanji yang mensyiarkan tentang rasa cinta kepada Rasulullah SAW. Janganlah kalian melupakan kitab asal ini meskipun sudah ada kitab-kitab yang memuji terhadap Rasulullah yang lain yang dikarang oleh ulama' selain imam Al-Barzanji.

Pada abad ke 13, Islam mencapai perkembangan ilmu pengetahuan lagi lewat ulamanya yang handal. Beliau tidak lain adalah Sayyid Zaini Dahlan. Sosok yang alim yang tersegani di Makkah dan luar Makkah. Beliau banyak mengarang kitab yang kini tersebar di belahan dunia. 

Tahun 200 H ke atas, tongkat Islam berpindah lagi, dari zaman tabi'in menuju zaman tabi'it tabi'in. Di asar ini perkembangan Islam bertambah lagi, yang asalnya cuma ada pembukuan Al-Quran dan Al-Hadits. Sekarang timbul iman-imam madzhab yang menyusun kitab Fiqih sedemikian rapi.

Tahun 1200 H ke atas, lahir ulama yang bermadzhab Hanafi. Tapi dia juga cinta Madzhab Syafii, beliau tidak lain adalah Sayyid Murtadho, ulama yang mensyarahi kitab Ihya' karangan imam Ghozali yang merupakan pegangan Madzhab Syafii. Percanpuran yang menyebabkan peralihan juga terjadi pada keturunan Syaikh Baker Al-Jugjawi yang kebanyakan keturunaannya menjadi Muhammadiyah yang menganut Organisasi Ahmad Dahlan. Dan Ahmad Dahlan itu sendiri menjadi Muhammadiyah karena gurunya, Syaikh As-Syukati itu berpaham Muhammadiyah. Karena sejarah yang bercampur ini K.H Maimoen tidak berani membenci orang Muhammidayah sebab banyak keturunan gurunya yang menjadi pengikut Muhammdiyah. Namun beliau juga tidak mau mengikuti Muhammadiyah. Beliau tetap pada Nahdhotul Ulama'. Yang beraliran Ahlusunnah Waljamaah. Tapi sekarang banyak orang yang NU ngakunya. Tapi tidak memenuhi ajaran Ahlusunnah Waljamaah. Orang yang seperti ini lebih jelek dari orang-orang yang menganut Muhammadiyah.

Sekitar tahun 1400 H telah lahir ulama yang menjadi panutan umat Nabi Muhammad SAW. Namanya sesuai dengan nama Rosulullah SAW. Sosok itu adalah Sayyid Muhammad bin Alawy Al-Maliki. Beliau dikabarkan menjadi mujaddid yang menempati tahun ini, banyak ulama' yang terdidik dari tangan beliau, seperti halnya Sarang, banyak Masyayeh yang pergi belajar ke Makkah, ke pondok Sayyid Muhammad. Adapun K.H. Maimoen sendiri itu adalah orang yang hidup pada masa 1300H dan 1400 H. Yang terpenting bagi kita adalah mengikuti ajaran Ahlusunnah Waljamah yang berpendapat bahwa Al-Quran itu qodim (dahulu) bukan hadis (baru) sebagaimana yang yang dikemukakan oleh orang Mu'tazilah.

Keistimewaan Al-Quran itu bersinar pada diri Rasulullah SAW. Dulu pada zaman sahabat jika memandang Rasululah SAW mereka bisa menjadi alim sebab keberkahan yang dibawa oleh Rasulullah SAW. Dan sumber utama kealiman itu juga berasal dari Rosulullah SAW yang ilmunya tidak dapat dibayangkan karena saking banyaknya.

Ajaran Islam yang dibawa oleh Rasululah SAW pada awal dekade sangatlah asing, dan kelak akan kembali asing lagi. Selain asing juga aneh. Mengapa?. Karena ketika Islam itu besar, sebab diperjuangkan oleh Bani Hasyim dan Bani Mutholib. Tapi orang yang pertama kali masuk Islam bukan dari kalangan mereka, tetapi Abu Bakar. Islam juga besarnya di daerah pedesaan, yaitu Yatsrib bukan Makkah, yang menjadi tempat lahirnya. Aneh lagi, meskipun Abu Bakar adalah orang yang pertama kali masuk Islam, tapi ketika kita membaca Sholawat itu hanya diperuntukan kepada Rasulullah SAW dan keluarganya bukan Abu bakar.[Akhmad Syofwandi] 

*Artikel ini diambil dari ceramah K.H. Maimoen Zubair pada saat pembacaan sanad kitab Fathul Mu'in dan Fathul Qorib. Ditulis ulang oleh Azhar An Narwy
Share on :
Comments
0 Comments

No comments:

Post a Comment

 
Copyright © 2013-2016 Santrijagad
Didukung Oleh: Santri Foundation | Motto: Mengakar dan Merindang